Pengertian Analisis & Perancangan Sistem – Lengkap Sudah Sangat Terpercaya

Posted on

Pengertian Analisis & Perancangan Sistem – sistem Analisis di defenisikan sebagai bagaimana memahami dan menspefikasi dengan detail apa yg harus di lakukan oleh sistem. Sementara sistem desain di artikan sebagai menjelaskan dengan detail bagaimana bagian-bagian dari sistem informasi di implementasikan. demikian Dengan analisis dan desain sistem informasi (ANSI) bisa di defenisikan sebagai : proses organisasional kompleks di mana sistem informasi berbasis komputer di implementasikan.

gambar Pengertian Analisis & Perancangan Sistem

Sistem analisis adalah profesi yg menantang karena menggabungkan banyak keahlian seperti keahlian analisis,teknis,interpersonal,dan manajerial.Hal ini bisa di lihat dari tanggung jawab seorang analis berdasarkan pendekatan ANSI yg meliputi:

a. Bagaimana membangun sistem informasi
b. Bagaimana menganalisis kebutuhan diri sistem informasi
c. Bagaimana membuat sistem informasi berbasis komputer
d. Bagaimana memecahkan masalah dalam organisasi melalui sistem informasi

METEDOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM

Beberapa ahli membagi proses-proses pengembangan sistem ke dalam sejumlah urutan yg berbeda-beda. Tetapi semuanya akan mengacu pada proses-proses standar berikut:
a. Analisis
b. Desain
c. Implementasi
d. Pemeliharaan

Pada perkembangannya,proses-proses standar tadi di tuangkan dalam satu metode yg di kenal dengan nama Systems Development Lifle Cycle (SDLC) yg merupakan metodologi umum dalam pengembangan sistem yg menandai kemajuan usaha analisis dan desain. SDLC meliputi fase-fase sebagai berikut:
1. Identifikasi dan seleksi proyek
2. Inisiasi dan perencangan proyek
3. Analisis
4. Desain
a. Desain Logical
b. Desain fisical
5. Implementasi
6. Pemeliharaan

IDENTIFIKASI DAN SELEKSI PROYEK

Merupakan langkah pertama dalam SDLC keseluruhan informasi yg di butuhkan oleh sistem : identifikasi,analisis,prioritas,dan susun ulang. Dalam tahapan ini ada beberapa hal yg harus di lakukan,di antaranya:
1. Mengidentifikasi proyek-proyek yg potensial
2. Melakukan klafikasi dan meranking proyek
3. Memilih proyek untuk di kembangkan

INISIASI DAN PERENCANAAN PROYEK

Pada tahap ini di lakukan secara detail rencana kerja yg harus di kerjakan,durasi yg di perlukan masing-masing tahap,sumber daya manusia,perangkat lunak,perangkat keras,maupun finansial diestimasi. Biasanya hal-hal tadi di tuangkan dalam jadwal pelaksanaan proyek. pembikinan rencana ini bukan langka mudah karena untuk mengentimasi beban kerja dan durasi dari masing-masing tahap di butuhkan pengalaman yg cukup banyak. Kesalahan pada tahap ini akan mengakibatkan keuntungan yg di peroleh tidak maksimal, bahkan bisa rugi.

TAHAPAN ANALISIS

Tahapan analisis merupakan suatu tahapan di mana sistem yg sedang akan berjalan di pelajari dan sistem pengganti di usulkan. Dalam tahapan ini di deskripsikan sistem yg sedang berjalan,masalah dan kesempaatan di defenisikan, dan rekomendasi umum bagaimana memprbaiki, meningkatkan atau mengganti sistem yg sedang berjalan di ususlkan. target utama dari fase analisis adalah untuk memahami dan mendokumentasikan kebetuhan bisnis,dan persyaratan proses dri sistem baru. Ada enam aktifitas utama dalam fase ini:
1. Pengumpulan informasi
2. Mendefenisiskan sistem requirement
3. Memprioritaskan kebutuhan
4. Menyususn dan mengevaluasi alternatif
5. Mengulas kebutuhan dengan pihak manajemen

 TAHAPAN DESAIN

Tahapan desain sistem dapat di bagi menjadi dua tahap,yaitu:
1. Desain Logis
2. Desain Fisik

Pada tahapan desain,ada beberapa aktifitas utama yg di lakukan yaitu:

a. Merancaang dan mengintegrasikan
b. Merancang arsitektur aplikasi
c. Mendesain antar muka pengguna
d. Mendesain sistem antar muka
e. Mendesain dan mengintegrasikan database
f. Membuat prototype untuk detail dari desain
g. Mendesain mengintregasikan kendali sistem

IMPLEMENTASI

Pada tahapn kelima SDLC ini terdapat beberapa hal yg perlu di lakukan yaitu:
1. Testing
2. Instalasi
Output dari tahapan ini adalah: source code yg error free, produser pelatihan,dan buku panduan.

PEMELIHARAAN

Pembaharuan yg di lakukan tingkatannya bisa sangat variatif,mulai dari perbaiki program yg crash hingga berfungsi kembali sampai pada penambahan modul-modul program yg baru sebagai jawaban atas perubahan kebutuhan pengguna.

Baca juga :

KELEMAHAN DARI SDLC TRADISIONAL

Ada beberapa kelemahan sebagai akibat dari langkah-langkah sekuensial ini,di antaranya:
1. Terlalu boros,baik dari segi biaya maupun waktu,saat terjadi perubahan saat sistem sudah di kembangkan. masalah ini di sebabkan perubahan pada satu tahap akan berakibat akan berakibat pada tahap berikutnya.
2. SDLC merupakan metode dengan pendekatan terstruktur yg mensyaratkan mengikuti semua langka yg ada.

METODE PENGEMBANGAN EVOLUSIONER

Ada beberapa kelebihan metode evolusioner jika di bandingkan dengan SDLC. Metode evolusioner lebih ringkas dari ikatan SDLC dalam menghasilakan sistem yg memenuhi kebutuhan langsung dari pelanggang. Keuntungan sementara penggun mendapat pemahaman yg lebuh baik dari masalah mereka,sistem perangkat lunak dapat mereflesikan. Adapun kelemahan dari sistem ini antara lain,kurangnya visibilitas proses.

MODEL PENGEMBANGAN BERORIENTASI PEMAKAIAN ULANG(RE- USABLE)

Ada empat fase utama dalam pengembangan re- usable:
1. Analisis komponen. komponen-komponen untuk implementasi spesifikasi tersebut akan di cari.
2. Modifikasi persyaratan. Persyaratan di analisis menggunakan informasi tentang komponen yg di dapat,kemudian di modifikasi untuk mereflesikan komponen yg ada.
3. Perancangan sistem dengan pemakaian ulang.

PROTOTYPING

Prototyping adalah proses iteratif dalam pengembngan sistem di mana kebutuhan di ubah ke dalam sistem yg bekerja (working sistem) yg secara terus menerus di perbaiki melalui kerja sama antara pengguna dan analis. Prototyping merupakan bentuk dari Rapid Application Development (RAD). RAD memiliki beberapa kelemahan dan keuntungan.

OBJECT ORENTED ANALYSIS AND DESIGN (OOAD)

Pendekatan yg terahir adalah pendekatan berbasis objek. Seiring dengan kemajuan tren pemograman berbasis objek maka analisis dan desain sistem juga bisa menggunakan konsep objek. Pendekatan baru untuk sistem ini sering di sebut sebagai pendekatan ketiga, setelah pendekatan yg berorentasi data dan berorentasi proes. OAD adalah metode pengembangan sistem yg lebih menekankan objek di bandingkan dengan data atau proses. Ada beberapa ciri khas dari pendekatan ini, yaitu object dan object class.

TEKNOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM

Pada desain sistem banyak di dukung oleh penggunaan perangkat lunak dan teknologi baru. Tujuan penggunaan perangkat lunak untuk analisis memiliki beberapa tujuan:
a. Meningkatkan produktifitas
b. Berkomunikasi lebih efektif dengan penggunanya
c. Mengintegrasikan suatu pekerjaan yg telah di laksanakan dari awal pengembangan sampai akhir.

Kesimpulan
Sistem yg benar di hasilkan dari pengembangan sistem dengan metode yg terstandardisasi. Salah satunya adalah system Development Life Cycle(SDLC)
Langka-langka dalam SDLC terdiri dari analisis,desain,pengujian,dan pemeliharaan.
SDLD mempunyai kelemahan,antara lain biaya dan waktu yg tinggi, dan memiliki metode yg tidak fleksibel karena keseluruhan langka harus di ikuti.
Beberapa pengembangan sistem di perkenalkan untuk mengatasi kelemahan pada metode SDLC. Masing-masing pendektan memiliki kelebihan dan kekurangan tersendiri. Metode re-usable misalnya,sangat cocok untuk pengembangan sistem yg similar. Sementara prototypng sangat tepat untuk pengembangan sistem dengan durasi proyek yg sangat pendek. Kepada mengetahui beberapa pendekatan ini kita bisa memiliki metode yg paling tepat untuk mengembangkan sistem sesuai dengan situasi dan kondisi yg ada. Beberapa tool seperti CASE juga bisa di gunakan untuk memprermudah pengembangan sistem informasi yg kt lakukan.

Demikianlah ulasan mengenai Pengertian analisis, untuk informasi mengenai pendidikan atau materi kunjungi saja ayoksinau.com

Baca juga ulasan di bawah ini :