Perkembangan Seni Tari, Zaman Primitif, Zaman Masyarakat Feudal, Zaman Masyarakat Modern, Dan Jenis-Jenis Tari (Lengkap)

Posted on

Menurut Hawkins tari merupakan ekspresi jiwa manusia yang diubah oleh imajinasi dan diberi bentuk melalui media gerak sehingga merupakan bentuk gerak yang simbolisasinya sebagai ungkapan si pencipta. Disisi lain diungkapkan oleh Soedarsono, tari yaitu ekspresi jiwa manusia yang diungkapkan melalui gerakan ritmis yang indah. Selanjutnya pola dan struktur dari alur gerakan lebih berirama. Porsi alur gerakan anggota gerakan tumbuh diselaraskan dengan bunyi gamelan. Dimana bunyi gamelan diatur oleh irama yang sesui dengan maksud dan tujuan tari (soeryodiningrat).

Pada dasarnya perkembangan seni tari dapat dibagi menjadi beberapa zaman diantaranya sebabgai berikut:

Zaman Primitif

Tari sunda ada sejak zaman primitive. Hal ini dapat dilihat dari dalam gambar-gambar yang ada didinding gua dan beberapa alat musik kuno yang digunakan untuk mengiringi tari adalah nekara. Dalam nekara terdapat gambar orang yang menari dengan kepala yang dihiasi bulu. Tari pada zaman masyarakat primitive bentuknya masih sangat sederhana namun memiliki keindahan tersendiri. Biasanya tari itu hanya digunakan untuk upacara sehingga bersifat magis dan sacral. Tarian zaman primitive hanya menirukan gerakan-gerakan alam, contohnya meniru gerakan-gerakan manusia yang disebut mimitis atau meniru gerakan-grrakan alam dan binatang yang disebut imitative.

Zaman Masyarakat feudal

Pada zaman ini tidak semua tari berkembang di wilayah yang sudah diatur suatu organisasi yang disebut kerajaan, yang lengkap dengan tingkat-tingkat birokrasinya (masyarakat feudal). Namun, ada juga tari yang berkembang di masyarakat yang tatanannya sangat sederhana. Ini menggambarkan adanya tari yang berkembang sampai taraf tari klasik. Tari semacam ini disebut tari tradisional klasik. Pada zaman ini perkembangan model-model tari yang baku tidak hanya untuk upacara, tetapi juga berfungsi untuk hiburan dan seni pertunjukan atau tontonan. Bahkan tari yang berfungsi sebagai tontonan sudah ada yang ditata sedemikian rupa sehingga memiliki nilai artistic yang sangat tinggi.

Zaman masyarakat modern

Perlu dicatat di sini bahwa perkembangan tari sudah semakin kompleks. Tari oleh seseorang dijadikan sebagai media untuk berprestasi. Lomba-lomba tari atau festival tari sering dilaksanakan di berbagai tempat. Bahkan, para seniman mencoba menciptakan tari-tari yang lebih kreatif. Mereka memperbarui nilai serta bentuk tari yang sekarang sering disebut tari kreasi baru.

Jenis-jenis Tari

Jenis dan bentuk tari sangat beragam, mulai dari tari primitive sampai tari kreasi baru yang merupakan buah karya dari tangan-tangan berbakat para seniman. Semuanya dikemas dalam tampilan bagus nan indah. Tetapi, secara umum tari dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, diantaranya sebagai berikut:

  1. Tari primitive

Tari ini, biasanya berkembang di daerah orang yang menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Tari primitive merupakan wujud kehendak, berupa pernyataan maksud dan permohonan. Dengan demikian, tarian ini lebih cenderung dengan pernyataan maksud masyarakat dalam melaksanakan keinginan bersama.

  1. Tari Tradisional

Tradisional atau sering disebut tradisi berarti warisan budaya yang sudah cukup lama hidup dan berkembang secara turun-temurun. Disamping selain hasil dari kebudayaan tarian juga merupakan seni yang sudah cukup lama hidup secara turun-temurun, sehingga jenisnya sangat banyak dan tersebar di seluruh wilayah nusantara.

Pada umumnya tari-tari tradisional digarap secara baik dengan memperhatikan kaidah-kaidah seni pertunjukan sehingga merupakan tarian yang bernilai artistic cukup tinggi. Tarian seperti ini biasanya disebut tari tradisional klasik dan tari tradisional folklasik.

  1. Tari Non Tradisional/Kreasi Baru

Tari nontradisional yaitu tarian yang tidak berpijak pada pola tradisi dan aturan yang sudah baku. Tarian ini merupakan bentuk ekspresi diri yang memiliki aturan yang lebih bebas, tetapi secara konseptual tetap mempunyai aturan. Contoh dari kreasi yaitu tari Marpangir (Sumatra Utara) dan Tari Payung (Riau).

Demikianlah artikel tentang Perkembangan Seni Tari, Zaman Primitif, Zaman Masyarakat Feudal, Zaman Masyarakat Modern, Dan Jenis-Jenis Tari (Lengkap) dari Ayoksinau.com

Baca juga: